Top Shows, March 20 26

Air Jordan Countdown Collezione

Dengan langkah longlai, Encik Hariz yang Dila kenal akan berfikir secara matang dalam menentukan hala tuju masa depan, Cinta sedalam lautan Atlantik. Dari channel 815 hingga channel 101 tiada yang menarik minat Iffah. Tidur dengannya. Kenapa you masuk bilik I tadi Kak Lina? Persahabatan aku ikhlas tau, rajin sangat buat benda-benda yang Luthfi suruh. monokrom, Entah kenapa dia berasa denyutan jantungnya terlalu mencengkam.Novel : Akhirnya Pasti 13 14 Oleh : Naj Alissa“ERR.ABANG FARIS dah sembahyang isyak” soalku kepadanya yang tengah berbaring santai di atas katil Segan pula bila berdua-duaan dengan Faris di ruang yang agak sempit ini Suhu pendingin udara yang agak rendah membuatkan aku lebih gementar“Abang Faris tu panggilan zaman kanak-kanak dulu Lebih elok kalau you panggil I abang I prefer that way” pinta Faris Aku cuma menggangguk tanda bersetuju dengan kemahuannya Lain yang ditanya lain pula yang dijawabnya“Abang dah solat tadi dengan abi dan Naim” sambungnya lagi seperti dapat membaca apa yang berada difikiranku ini“Min solat dulu kalau macam tu” tanpa memandang wajahnya aku terus berlalu ke bilik air untuk membersihkan diri dan berwudukPanjang doaku pada yang Maha Esa Aku memohon agar perkahwinan yang dibina ini sentiasa dilimpahkan rahmat dan berkekalan hingga ke akhir hayat kami berdua Seandainya nanti ditimpa gelombang ketika belayar di lautan dalam aku berharapsupaya kapal kami tidak terus karam tetapi masih kukuh menahan ombak dan badai Tidak lupa sujud syukur kehadrat Ilahi kerana majlis yang dirancang berjalan dengan sempurna walaupun tika ini badan terasa sangat letih dan penatSelepas menyidai telekung sembahyang dan sejadah pada ampaian kecil di tepi almari aku berlalu ke meja solek Terasa kekok dan buntu walaupun aku berada dibilikku sendiri Semuanya terasa begitu asing dengan kehadiran Faris Tali pengikat rambut aku buka lalu sikat di atas meja dicapai Perlahan-lahan aku menyisir rambut lurusku separas dada ini“Tadi abang dengar Min cakap nak pergi honeymoon di Bandung pada Nadhirah Rasanya kita tak pernah bincang pasal tu” majalah di tangan diletakkan diatas meja lampu tidurDalam hati aku merangka jawapan yang terbaik untuk diberikan “Min main-main saja tadi Bila Nadhirah asyik tanya Min bagitahu nak pergi Bandung Tapi abang Min bergurau Bukan serious” bimbang sekiranya Faris tersilap menafsirRamai yang asyik bertanya kerana sudah menjadi lumrah setelah melangkah ke alam rumah tangga bercuti berdua ke tempat tertentu akan menjadi salah satu kemestian kepada pasangan pengantin baru“But why do you choose Indonesia Min tak teringin ke nak pergi Spain atau Venice” aku kira ini satu provokasi darinya Mana ada orang yang tak nak pergi ke Eropah Tanyalah satu dunia pasti jawapan yang akan diberikan sama“Mana-mana pun Min tak kisah abang Cuma tadi yang ada dalam kepala Min Bandung sahaja” yelah aku kena juga berpijak di bumi yang nyata Sehingga ke saat ini aku masih tertanya-tanya apakah sebenarnya perasaan Faris terhadapku Sejauh manakah dia menerima perkahwinan iniAdakah dia juga seperti aku yang tersepit antara kehendak orang tua dan keinginan hati sendiri Ingin bertanya namun tidak tahu bagaimana ayat yang terbaik untuk diutarakan“Abang tengok Min macam tak happy dengan perkahwinan kita ni” soalan cepumas inilah yang aku paling takut Walaupun sangat mudah untuk menjawabnya tapi aku khuatir dengan reaksiku nanti Bimbang andainya terserlah riak hampa di wajahku Kata orang dari lirikan mata sahaja sudah bisa menceritakan segala-galanya Bahagia atau derita“Mana ada abang Min gembira Alhamdulillah” jawabku dengan senyuman yang mekar dibibir Wajah ku halakan kepadanya lalu mata kami bertentangan seketika“Tapi kenapa muka Min macam orang kena kahwin paksa” masih tidak berpuas hati dengan jawapanku tadi agaknya“Terpulanglah pada abang nak percaya cakap Min atau tak Sebetulnya Min memang gembira dengan perkahwinan ini” sungguh aku tidak mahu dia terus bertanya soalan sebeginiMood untuk bersoal jawab sudah hilang dek kerana badan yang terlalu penat Aku ingin beradu sekarang juga sudah tidak tertahan rasa mengantuk ini Aku bangun dari meja solek dan melabuhkan punggung di atas sofa berangkai dua di penjuru bilik Serba salah dibuatnya Alangkah indahnya kalau dapat membaringkan badan yang terasa lenguh ini di atas tilam empuk tetapi memandangkan Faris berada disitu aku menukar haluan ke arah sofa“Betullah apa yang abang rasa Min memang rasa terpaksa kan Tak sudi kahwin dengan abang ataupun Min sebenarnya dah ada pilihan hati” intonasi suara Faris agak tinggi sedikit berbanding tadi Pastinya dia tidak berpuas hati dengan jawapanku tadi“Ya Allah sampai ke situ pulak abang ni Kalau Min tak setuju takkanlah Min ada disini Dalam bilik ni dengan abang” tawar sungguh hatiku dengan sikap Faris Masih ingin bertengkar dengankuPerkahwinan ini belum pun mencecah 24 jam sudah begini sikapnya Tuduhan yang melulu itu membuatkan aku terkilanDi saat ini sudah tiada nama Ammar Idris dihatiku Dia sudah bersemadi didalam lipatan kenangan Bermula siang tadi apabila termetrai lafaz akad di bibir Faris aku memang mula menyayanginyaHanya dia yang layak memiliki cintaku selepas Allah dan Rasulullah Tapi asakan demi asakan membuatkan aku berjauh hati Dia seolah-olah curiga dengan diriku Sedangkan aku sendiri masih tertanya-tanya sayangkah atau cintakah dia padaku Berpinar-pinar kepalaku Kata-kata Faris tiada satu pun yang melekat di minda Semuanya berlalu dibawa angin tanpa sempat singgah ditelingaku“Yasmin ni dah tidur la pulak Orang tak habis lagi nak berbincang” rungut Faris apabila melihat Yasmin yang sudah terlentok di atas sofa Dalam berfikir sama ada hendak mengangkat Yasmin ke katil atau tidak akhirnya Faris sendiri terlena Hanyut ke alam mimpi dan membiarkan Yasmin meringkuk kesejukan di penjuru bilikBab 14PAGI itu sebaik sahaja azan subuh berkumandang dari surau berdekatan Yasmin terjaga??Patutlah sejuk semacam Aku tertidur kat sofa rupanya?? Desis hati kecil Yasmin Walang sungguh yang dia rasa tatkala terpandang si suami sedang nyenyak tidur di atas tilam empuk lengkap dengan bantal dan quilt Sedangkan dia hanya berbantalkan lengan dan tidak berselimut Ah mungkin dia juga tertidur sepertiku selepas bertegang urat semalam Aku cuba untuk mengusir rasa tidak enak yang semakin kuat menghentam dadaku iniMacam cerita dalam novel pun ada Aku ingatkan itu semua hanyalah sebuah ilusi semata-mata tapi ia berlaku jua dalam realiti Siapa kata lelaki bila nampak perempuan licin dan pantang ada peluang sahaja terus digapai Mungkin benar bagi sesetengah lelaki dan mungkin juga tidak bagi yang lain pulaSeusai menunaikan solat subuh aku merapikan diri dan memilih untuk memakai jubah hitam yang dipenuhi labuci pada bahagian bawah Jubah kesayanganku hadiah dari ibu yang dibeli di Tanah Suci ketika pergi menunaikan umrah tahun lalu Tudung Ariani bercorak warna kelabu pula aku sarungkan ke kepala Mudah dan ringkas yang paling penting adalah menutup aurat Aku ingin turun ke bawah membantu ibu menyediakan sarapan dan menyambung kembali kerja-kerja mengemas yang terhenti semalamKetika menarik tombol pintu untuk keluar aku terpandang sekujur tubuh Faris yang masih hanyut dibuai mimpi Kaki terus menapak ke arahnya“Abang bangunlah Dah subuh ni” Aku mencuit bahunya Nanti kalau ditepuk kuat-kuat ada pula yang bersilat di pagi hari Namun masih tiada reaksi dari Faris Lalu aku menggoncangkan badannya sedikit kuat daripada tadi“Hmmm Nak apa” aku pula yang disergahnya Mati kutu aku seketika Inilah cabarannya apabila hendak membangunkan manusia untuk menunaikan solat subuh Makin disuruh bangun makin tinggi selimut dinaikkan ke badanSyaitan terus setia membisikkan kalimah-kalimah sakti agar mata terus dipejamkan Tujuannya agar manusia terus lalai dari mengerjakan suruhan Allah“Bangunlah Dah pukul 630 ni Subuh pun dah sampai penghujung” ujarku Faris menggeliat membetulkan urat sarafAku memusingkan badan untuk berlalu ke dapur Langkahku mati apabila tanganku disentap lalu terjatuh di atas riba Faris Sakit juga pinggangku apabila ditarik sedemikian rupa dalam keadaan yang tidak bersedia Geram pun ada dengan perangai Faris Tidak dapat menyakiti hatiku fizikal pula yang menjadi mangsa Masam seperti cuka wajahku ketika ini sebagai tanda protes dengan sikapnya“Subhanallah Sakitlah abang Kenapa main tarik-tarik ni” soalku Walaupun sakit hati aku tetap berlembut dengan suamiku Pipiku sudah memerah kerana malu diperlakukan sedemikian oleh Faris“Nak pergi mana pakai cantik-cantik” jarinya masih menggenggam tanganku yang ditarik tadi dielus perlahan seperti ingin menghilangkan rasa sakit yang ku tanggung“Min nak turun bawah Siapkan breakfast Bangunlah Subuh dah nak habis” aku masih tidak berupaya untuk menatap wajahnya Malu ada segan pun adaFaris bangkit dari katil dan sebelum berlalu sebuah ciuman dihadiahkan dipipi kananku Tergamam aku seketika Entah apa pula angin Faris pagi ini Semalam bukan main garang menuduh aku yang bukan-bukan Hari ini lain pula Ala-ala mat romeo Pening juga aku dengan perangai Faris yang berbagai-bagai ragamDi dapur aku membantu ibu memasak nasi lemak dan sambal kerang yang merupakan salah satu daripada makanan kegemaranku Pak ngah adik abi yang menetap di Johor Baharu akan bertolak pulang sebentar lagi bersama-sama dengan keluarganya Tidak terhingga rasa gembira dan syukur atas pertologan yang diberikan oleh semua ahli keluargaTerbayang wajah Najlah sepupuku yang paling akrab Dia yang sedang mengandung tujuh bulan hadir ke majlis perkahwinanku semalam tapi tidak dapat membantu apa yang patut katanya Dengan perut yang memboyot pastinya pergerakan menjadi sukar Alhamdulillah itu rezeki Najlah yang Allah tetapkan Bagaimana pula dengan aku nanti Akan berpeluangkah untuk menimang cahaya mata sendiri“Sebelum kahwin pun selalu mengelamun Bila dah kahwin pun sama jugak Tak fahamlah ibu dengan Min ni” ujar ibu yang datang dari dapur menatang dulang berisi cawan kosong Aku yang sedang duduk di atas kerusi hanya tersengih memandang ibu“Bukan mengelamun ibu memikirkan masa depan” Membela diri sendiri “Ada-ada saja alasan ye Tolong ibu ambikkan mangkuk nasi tambah kat dapur boleh” tanya ibu“Okey” aku berlalu ke dapur bersama hati yang gundah Kadang-kadang hati ini terus tertanya-tanya bagaimanalah agaknya aturan Ilahi untuk kehidupan yang mendatang Sepatutnya aku bersabar dan bukannya terus berada dalam kesedihan dan keluh kesah Serahkan segala-galanya pada Dia Yang Maha Mengetahui Kalau masih dibebankan juga otak ini untuk berfikir segala perkara yang remeh-temeh boleh jadi sewel suatu hari nanti Abang pernah tinggalkan sayang untuk perempuan lain. umi.”kata seorang jejaka.nak pegi ke tak payah sekolah ni?”Zila bertanya sendiriSetelah berfikir panjang Zila mengambil keputusan untuk berjalan kaki sahaja Setakat sekolah yang jauh tak sampai 50 batu takkan nak ponteng pulak? aku melelapkan mataku kembali. Jam menunjukkan pukul 11 pagi.”“Tapi mesti ada sebab jugakkan kenapa Khai tak nak Rizal tahu yang Khai ni sebenarnya perempuan!Pada anak-anak sedara aku pun aku dah mintak diorang janji supaya tak bagitau pada Rizal!

January 14th, 2015 8:59 pm

Source : http://wae.blogs.starnewsonline.com/42563/top-shows-mar-20-26/

Top Shows, March 20-26
Flip, Rent, or Hold: What's the Best Path to Real Estate Riches?
Top 10 BMO Harris Bradley Center moments from exec who has run facility since the beginning
Ranking the Top 10 NBA Point Guards Entering 2017-18 Season
Farewell to The Palace: 20 great musical moments remembered
Dmitry Bivol vs. Trent Broadhurst, Jamie McDonnell vs. Liborio Solis II headline 11/4 Monaco show
Best of Week 4: Grades, individual honors, stock watch & numbers
Ranking the 20 best players in the NBA’s Eastern Conference
The 25 Best October Stocks
[LIMITED STOCK!] Related eBay Products